Tuesday, 9 October 2012

If tomorrow never come.

(Accidentally found this in his bag few weeks before he left to Korea)

"Kau tulis apa dalam buku tu?"
"Kita tulis apa kita belajarlah masa training"
"IBM ajar orang training puisi cinta ke?"
"Kau tengok bag aku eh?"
"Kita tanya je..."


Dua tahun lepas di saat aku kehancuran, aku tak sangka yang akan ada orang bakal kutip segala serpih hasil ranap jahanam segala cela. Dua tahun lepas, setiap 'moment' masih segar dalam kepala degil ni. Dua tahun lepas tolak lima tahun celaka diganti tiga hari, semuanya berubah.

Tuhan bagi kita rasa satu fasa di mana kita lama sangat dijahanamkan lelaki. Baik bapak, baik abang, baik kawan, peraba, flasher, serba serbi berkait jantan semua nampak sial. Jadi orang yang semacam aku teringin letak diri dalam kasut lelaki dan pegang peranan lelaki selama membesar, belajar, lihat dan observe. Pendekkan cerita, Tuhan ganti dengan fasa cuba beri aku terima bahagia. 

Dalam masa dua tahun, aku kecapi apa saja yang tak pernah orang lain tunaikan. Aku tak pernah tengok Mak aku ketawa, bercerita pasal cinta. Tak pernah langsung tengok Mak betul-betul gembira bila ada lelaki dalam rumah. Sampai kalau tak ada dia, boleh merajuk. Sampai makan-pakai aku diketepikan untuk dahulukan dia. Tak pernah tengok Mak aku betul-betul percaya pada orang untuk serahkan anaknya. 

Bila orang cakap, 
"Tak handsome pun boyfriend kau?"
Aku jawab, "Tak apalah, senang jaga"
"Tak handsome pun boyfriend kau?" 
Aku jawab, "Tak apalah, aku pun bukan cantik"
"Tak handsome pun boyfriend kau?"
Aku jawab, "Tak handsome tak apa, asal berguna"

Entahlah kenapa mesti dia. Mungkin sebab dia orang pertama selain Mak aku yang aku boleh tengok sanggup berlapar balik kerja untuk bagi aku makan kot? Orang yang tak pernah putus marah aku bila kena buli. Yang selalu ajar aku macam mana nak kejamkan diri. Orang yang selalu kejutkan aku dengan lawak-lawak cipan. Yang betul-betul buat aku gelak berair mata. Orang yang layan semua kerenah aku bila tiba masa-masanya. Yang pernah tunaikan semua benda yang orang lain mampu beri tapi tak akan beri pada aku. 

Dua tahun lepas, aku bagi peluang pada diri, supaya terima apa saja Tuhan bagi. Apa saja. Aku tak tahu orang yang sesetan dia punya rasa yang sama. Tapi mungkin aku salah bila Tuhan manjakan sangat. Jenis salah, tapi bangang yang sentiasa nak menang. 

In life, kadang-kadang kita rasa kita belajar teori dulu baru kita boleh praktikkan. But somehow, bila muhasabah diri, kita praktik dulu baru kita dapat teori sebenar. Dari partnerlah, kita belajar. Lagi-lagi bila kita ni diciptakan untuk tidak hidup sempurna. Macam mana nak sabar, macam mana nak bertahan. Dia bagi kita jalan, dia tunggu kita kat belakang. Jalan kita yang pilih, kalau jatuh, dia ada untuk sambut. Kalau salah, dia ada untuk betulkan. Kalau susah, dia ada untuk senangkan.

Untuk sekarang, aku masih tak ada jawapan. Tapi aku dah dilatih selama dua tahun, Inshallah aku akan usahakan. Aku tahu aku mengecewakan, tapi harap doa aku laku untuk Tuhan maafkan. 10.10.10 - 10.10.12. All the way from Malaysia to Korea, wherever you are, Happy Anniversary, Amirun Nazreen. 


With love, your mystery girl.






4 comments:

Ahmad Arba'in Ali said...

best sial ade awek. haih. loser.

-icha03- said...

:)

Laykha Lady said...

true, good looks x menjamin kebahagian sepenuhnya.

Mengharap pada lelaki yg kacak tak menjamin kebahagiaan kalau hati tak sekacak rupa.

happy for u, dear. :)

aien zawawi said...

tak hensem takpa..bukan hensem tu yang boleh bagi kesempurnaan hidup.. :')

Post a Comment