Friday, 16 October 2020

Of freckles & serenity.

100 hari. Not sure if I’m doing it right. Tapi aku ada semangat nak jual apa aku boleh guna dengan sedikit bakat yang ada buat bayar hutang piutang arwah Ayah tinggalkan untuk balunya, iaitu mak tiri aku. Beli balik apa yang dia cagarkan dihujung hari-hari akhirnya. Like finally I have another life mission to be accomplished.

Dengan melukis, aku off sekejap dari realiti. I always put myself in isolation mode kalau tengah berkarya. Aku selalu dianggap tak berguna. Dan suara tu tetap berlegar walaupun aku cuba bina kehidupan baru, dengan suami & anak-anak. Aku mungkin anak yang tak berguna, tapi impian aku nak jadi ibu yang berguna. Dari mana patut aku mula?

Aku mungkin tak berguna dan tak ada kepentingan untuk sesetengah orang terdekat. Tapi aku cubalah jadi berguna untuk orang yang perlukan aku. Kenalan yang kena cancer. Kawan yang ada anak istimewa. Kawan yang baru jadi ibu tunggal. Kawan yang dulu cakap besar tiba-tiba tak pernah rasa susah. Semua rasa nak tolong dengan diri yang serba kurang ni. Dengan sedikit bakat dan suara yang ada, aku cuba mana yang boleh. Dalam konteks sekarang ni, mak tiri. 

23 tahun dia jaga arwah Ayah. Tak ada anak, tahan dengan ragam arwah, dan abadikan diri dia dengan kenangan hingga akhir hayat arwah. Haritu ada orang DM kata masa hidup tak sedih bila dah mati sedih pulak. Mana kau tau aku tak sedih? Sebab aku tak post ke? 

I can post my sadness everyday, but I didn’t? Aku merintih pada dunia dari umur 16 tahun. Jual buku for the sake of “to be heard”. Tapi ada hati yang aku kena selalu jaga walaupun hati aku tak pernah dijaga. Aku sorok sorok balik Melaka sejak aku pandai naik bas sendiri umur 17 tahun. Balik dengan boyfriend. Balik dengan kawan-kawan. Setiap tahun masa uni mesti cari peluang untuk balik. Aku ada gambar setiap kali aku balik. Bila dah kahwin aku lagi selalu balik sorok-sorok. Tunjuk anak senyap senyap. Tapi dengan siapa patut aku buktikan semua ni? Dah tentu tanpa pengetahuan mak & keluarga sini. Sebab apa? Tak perlulah aku huraikan.

Tapi sekarang kalau aku balik, aku boleh post IG stories 50 kali kalau aku nak. Sebab kalau orang masih iri hati. menyampai-nyampai, nak mengumpat hal si mati, itu bukan lagi masalah aku. Yang dibenci dah pun mengadap Illahi. 

Untuk cakap aku marah saja-saja is unfair. Kalau kau umur 6 tahun disuap dengan dengan one side of stories, akal pula baru panjang putik jagung, apa kau expect bila umur kau 30 tahun? As easy as pushing a restart button? Aku baca hubungan anak dan ayah adalah melalui ikatan nafkah. Tanpa nafkah terlerailah ikatan itu. I feel the heaviness in my heart disappeared saat aku halalkan semua “hutang” dia pada aku. Dan misi aku langsaikan “hutang” dia pada dunia. The least I can do for a father, I never knew.

Kenapa aku cerita kat sini walaupun aku tahu social media bukan terbaik untuk cerita personal stuff? Sebab sini ruang yang terima apa aku nak cakap. Sebab sinilah aku jumpa balik ahli keluarga yang aku perlukan through social media. Anak-anak buah yang manis-manis dan sangat menghormati. Salah seorang loyal follower yang rupanya anak buah (anak kakak yang meninggal) pun through social media. Banyak benda baik aku jumpa dari sisi lemah yang aku cuba ungkapkan di ruang ini.

Tapi itulah, I don’t want to be a victim anymore. Dari aku jual simpati, baiklah aku jual hasil bakat yang Allah pinjamkan sekejap ni. Ujian aku adalah jaga aib masing-masing. Tahan selagi mana yang boleh tahan. Bila orang dah rompak zaman kanak-kanak aku, aku rasa aku ada hak untuk perbetulkan zaman dewasa aku. Tak ada penyesalan pun lepas 100 hari ni. Yang tinggal cumalah rasa lega, terlerai sudah kemaafan yang terbuku, yang akhirnya terungkai juga semua rahsia menjawap semua teka-teki aku sebagai manusia dalam muka bumi. 100 hari kena buang. 100 hari tanpa pelukan satu pun dari keluarga yang aku pilih selama aku hidup. 100 hari aku cuba telan plot twist yang orang rekakan untuk aku. Kalau dalam Kdrama, Ame kata watak aku lebih pada Ko Mun Yeong. Aku pulak rasa watak lebih pada Deok Sun dalam Reply 1988. Hidup tak pernah ada cita-cita. Cuma nak jadi manusia baik. So doakanlah aku jadi manusia baik dari hari-hari yang semalam, yang bebas dari dendam. 

“Ya Allah ya Tuhanku, kalau salah betulkan aku. Kalau betul, kuatkan aku”

Wednesday, 8 July 2020

Plot Twist.

Pada satu fasa umur, aku rasa blog ini cuma bahan jenaka. Umpama kesalahan bodoh yang kita pernah buat tika muda tapi direkodkan di atas medium untuk tontonan umum. Untuk jadi bahan kesian dan umpatan, bahan gelak-gelak tika tua, oleh silent readers dan yang tiba-tiba rasa kenal di dunia nyata. Pada perspektif mana dan apa pun, konklusi dibuat oleh mata para pembaca, satu ketika aku rasa malu dan menjengkelkan yang amat sangat bila blog yang dikiranya bodoh ini dijadikan jenaka dimeja kopi dicampur dengan kehidupan realiti.

Genap saja umur aku 30 tahun, blog ini masih jadi simpanan aku. Aku tatap satu-persatu, aku bangga. Sebab kebodohan yang aku pilih ini, gadis enam belas thaun dulu masih hidup, masih bertahan, masih bernyawa. Masih di sini, boleh menaip mengadu dunia yang aku masih bernafas -- kerana blog inilah aku buangkan rasa sunyi dan benci yang menghantui. Kerana blog bodoh ini.

Bayangkan aku tanpa blog ini? Tak jumpalah aku dengan manusia-manusia baik. Tak kenallah aku dengan manusia-manusia jelik. Mati tertimpa rasa berat dikepala atas silap orang lain buta-buta. 

Ini adalah blog yang kedua selepas blog pertama aku padam. Bagi yang mengikut dari awal tentu tahu misi utama apa yang seorang aku perjuangkan, other than just see me as another rebellious kid coming from a broken family, one thing you should know yang kau tak boleh diamkan seorang aku, di sini mahupun di dunia realiti. Besides two separate characters I have in between my alter ego, remind yourself that I can smack you hard with my words here, even harder in reality. Tapi itulah, the young me tak pernah ada rasa takut but now I have three boys to escort, masih tak takut, but extra defensive.

Mari pembaca, mari bayangkan bersama. What if.. the idea of me screaming for justice all these years was actually wrong? Bayangkan, kau tonton sebuah cerita tapi dari sudut empat-lima narrator, it made you so confused which stroyline should you pick. Bayangkan, satu hari itu suicidal thoughts crossing your mind because all the nightmares have been telling you - you are the reason this and this happened?

Poof! The plot twisted.

Apa yang aku perjuangkan selama 30 tahun ini adalah culprit sebenar. Don't be mad, bukan kau saja rasa diperbodohkan. I've been fooled too.

Sunday, 22 March 2020

Robbed.

‪I wanted to talk about grief. How should I response to a death? Does it need a pinch of sadness? Especially to a blood-related ones but never "showed up"? Should I fake a cry? This, a specific feeling I could not defined has been bugging my head and it is trigerring.

I don't deserve this. I don’t want to be related with anyone who abandoned me with my past, left me alone figuring who am I, but yup of course some of you want to be part of my life when things look “settled”.‬ So how are you when you found me? "So proud of you" because you think you knew me? You can comment how wrong I decided what I want in life because the system broke me, not you? So you can advice me how to ride this life like you do?

They say it takes a village to raise a child, were you in? This is my childhood I am talking about. You don't need to speak on my behalf. You robbed it from me. I was robbed, saved, robbed, saved, robbed again until I feel numb and stopped being a child when I was 9. My childhood is buried the day I parenting myself. The whole village failed me.

You found me here. I was made from a village I did not choose to raise with. I left the “villagers” but they keep coming back for an acknowledgement because they think they know me. If you are one of them, the joke is on you.

Monday, 17 February 2020

You’re welcome.

So you found me. How does the real me differs than my alter ego?

Monday, 8 July 2019

Sedih yang dilupakan.

Aku lupa bagaimana rasanya sedih. Mungkin terlalu sibuk dimanjakan, atau sibuk dengan anak-anak dan hal dunia. Rindu rasa sedih yang dulu aku bentak-bentakkan pada dunia dulu tu. Kadang aku rasa, rasa sedih itu perlu untuk aku keluar sekejap dari rasa selesa. Aku rindu jugak menulis. Walaupun tulisan di blog lapuk ni macam dah tak relevan, aku rasa aku kena jugak menulis to keep myself sane. Kalau nak aku kembali menulis, cerita tentang apa agaknya patut aku tulis?

Monday, 29 October 2018

Monday, 24 September 2018

Ease the pain.

People will usually have a lot of things to say when you are no longer alive. We asked for help but nobody listened. I wish I can end this life and ease the pain.